JournalJurnalNews

9 Kiat Mengenal Indeks Jurnal

9 KIAT MENGENAL INDEKS JURNAL

Indeksasi jurnal adalah proses pengindeksasian pada jurnal sebagai upaya metadata dan beberapa lembaga pengindeks fulltext artikel jurnal pada database eksternal. Manfaatnya adalah memberikan  kemungkinan tingkat akses metadata jurnal semakin tinggi oleh pengguna. Cara mengenal indeks jurnal  antara lain:

  • Dewan Editor

Dewan editor atau dewan editor umumnya terdiri atas seorang editor-in-chief, beberapa co-editor, dan sejumlah anggota atau editorial board members. Kualifikasi dewan editor dapat dilihat dari latar belakang dan afiliasi, tetapi yang terpenting adalah pengalaman menulis di jurnal dan jumlah sitasi yang dapat dilihat dari H-index setiap anggota dewan.

  • Penelaah (Reviewer)

Proses terpenting dalam suatu penerbitan jurnal adalah adanya penelaahan oleh pakar atau lazimnya disebut mitra bestari, mitra bebestari, reviewer, atau peer reviewer. Penelaahan ini terkait dengan substansi dari suatu bidang ilmu, apakah ada kebaruan, temuan apa yang ada di dalamanya, dan apakah penelitiannya memenuhi kaidah ilmiah. Seleksi mitra bestari oleh dewan editor biasanya mempertimbangkan kriteria berikut:

  1. pakar/ahli dalam bidangnya,
  2.  memiliki wawasan terbuka,
  3.  professional (tepat waktu), dan
  4.  memiliki reputasi atau rekam jejak sebagai penulis.
  5. Journal Impact Factor (JIF)

Faktor dampak (impact factor, IF) diciptakan oleh Eugene Garfield dari Institute of Scientific Information (ISI, kini bagian dari Thomson Scientific) pada tahun 1960 dengan menghitung indeks sitasi (citation index) dari jurnal-jurnal yang diindeks oleh Thomson ISI dan dilaporkan setiap tahun dalam JCR (Journal Citation Report). IF saat ini dijadikan indikator untuk mengevaluasi mutu jurnal, semakin tinggi IF semakin bermutu jurnal tersebut.

  • SJR dan SNIP

Scimago Journal Rank (SJR) dan Source Normalized Impact per Paper (SNIP) merupakan metode pengukuran mutu jurnal yang diterbitkan oleh Elsevier Scopus dengan membandingkan jumlah artikel yang menyitasi terhadap jumlah artikel yang dipublikasi oleh sebuah jurnal tetapi dengan mempertimbangkan mutu jurnal yang menyitasi.

  • Citescore

CiteScore merupakan metriks standar baru dampak jurnal kutipan/sitasi terbaru yang komprehensif dari Scopus untuk judul serial dalam Scopus, baik itu jurnal, buku, atau prosiding. CiteScore metrik dihitung menggunakan data Scopus untuk lebih dari 22.000 judul seri jurnal peer-reviewed, seri buku, prosiding konferensi, dan jurnal lainnya di 330 disiplin ilmu. CiteScore Tracker menunjukkan data CiteScore tahun berjalan dan setiap bulan.

  • Jumlah publikasi dan persentasi penolakan artikel

Jumlah naskah yang masuk dan persentase penolakan artikel, memperlihatkan seberapa tinggi jurnal tersebut diminati oleh komunitasnya dan proses penelaahan yang diterapkan oleh suatu jurnal.

  • Jumlah Sitasi, H-index dan i10-index

Banyaknya jumlah sitasi akan memperlihatkan dampak dari suatu tulisan sehingga dengan meningkatnya sitasi setiap artikel akan memengaruhi mutu suatu jurnal. Meski angka sitasi bisa diperoleh dari Google Scholar, akan lebih baik bila diperoleh dari Scopus/Web of Science.

H-index adalah bilangan H terbesar berdasarkan sejumlah H artikel yang sekurang- kurangnya memunyai sitasi sebanyak H

Contoh: H-index 6, berarti ada 6 artikel yang disitasi oleh sedikitnya 6 artikel penyitasi i10-index adalah bilangan i10 terbesar dengan sejumlah i10 artikel memunyai jumlah sitasi minimum 10 sitasi

Contoh: i10-index = 1, berarti ada 1 artikel yang disitasi oleh sekurang-kurangnya

10 artikel penyitasi. Perhitungan sitasi tersebut saat ini digunakan oleh Google Scholar dan Scopus.

  • Akreditasi Jurnal

Akreditasi jurnal ilmiah di Indonesia bertujuan mengendalikan mutu terbitan yang dihasilkan sesuai dengan kaidah ilmiah. Di Indonesia terdapat 2 lembaga yang mengakreditasi jurnal ilmiah, yaitu Kemenristekdikti untuk mengakreditasi jurnal di bawah perguruan tinggi dan asosiasi profesi dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) untuk mengakreditasi jurnal di bawah lembaga penelitian dan kementerian. Untuk mengoptimumkan pengelolaan jurnal secara elektronik Dikti dan LIPI mulai tahun 2012 telah menyusun peraturan bersama tentang akreditasi terbitan berkala ilmiah dengan paradigma akreditasi ke depan adalah jurnal yang terbit secara elektronik.

Saat ini peraturan tersebut telah disahkan dengan terbitnya Peraturan Dirjen Dikti Nomor 1 Tahun 2014 tentang Akreditasi Terbitan Berkala Ilmiah dan Peraturan Kepala LIPI Nomor 4 Tahun 2014 tentang Terbitan Berkala Ilmiah. Isi kedua peraturan tersebut sama hanya berbeda kewenangannya; tahun 2015 merupakan masa transisi aturan lama ke yang baru dan tahun 2016 efektif dilaksanakan.

  • Indeksasi Jurnal

Indeksasi jurnal bertujuan menyebarluaskan jurnal yang terbit sehingga dapat dikenal. Lembaga pengindeks ada yang berperan hanya mengindeks metadata (agregator), ada pula yang memberi peringkat jurnal seperti Scopus dan Web of Science. Lembaga pemeringkat ada yang berskala nasional dan internasional, dan ada yang berbasis bidang keilmuan.

Tags
Show More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker